Alasan Pentingnya Pengukuran Kadar Kolesterol

Alasan Pentingnya Pengukuran Kadar Kolesterol
Ilustrasi kolesterol. ( Foto: Ist / Ist )
/ FER Senin, 7 Januari 2019 | 15:13 WIB

Jakarta - Peningkatan kadar kolesterol dalam darah bisa sangat berbahaya bagi kesehatan, seperti menimbulkan penyumbatan di arteri dan serangan jantung. Kendati cenderung mendapat cap buruk, kolesterol sebenarnya sangat dibutuhkan. Tubuh memerlukan kolesterol, untuk sel, membentuk vitamin D atau memproduksi hormon estrogen.

Kolesterol secara umum dapat dikategorikan menjadi dua jenis, yakni lipoprotein berdensitas tinggi (kolesterol HDL) dan lipoprotein berdensitas rendah (kolesterol LDL). Kolesterol HDL lebih baik untuk tubuh karena melindungi pembuluh darah, sebaliknya kolestrol LDL membahayakan tubuh.

Terdapat pedoman umum tentang kadar kolesterol dalam darah. Secara keseluruhan, tubuh tidak boleh memiliki lebih dari 200 miligram per desiliter (ml/dl) kolesterol dalam darah. Rincian untuk masing-masing jenis kolesterol bergantung pada apakah Anda memiliki penyakit lain, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau bila Anda seorang perokok.

"Kolesterol LDL tidak boleh di atas 150 mg/dl jika hanya ada satu faktor risiko lain untuk penyakit jantung," jelas Johannes Wechsler, Kepala German Association of Nutritionists (BDEM).

Ia mengatakan bahwa bila terdapat lebih dari satu faktor risiko lain, maka angka itu harus lebih rendah, sekitar 100 mg/dl. Jika pasien sudah menderita serangan jantung, atau diabetes, kadar kolesterol harus di angka 70 mg/dl.

Untuk mengukur kadar kolesterol, sambungnya, perempuan harus memiliki kolesterol HDL dalam aliran darah sekitar 45 mg/dl atau lebih, dan untuk pria dengan angka adalah 40 mg/dl.

Demi mencegah penyakit serius, setiap orang mesti mengukur kadar kolesterol mereka setidaknya setahun sekali. Hal tersebut dapat dilakukan dengan tes yang tersedia di sebagian besar apotek. Bila tes tersebut menunjukkan kadar kolesterol yang janggal, segera periksakan diri ke dokter.

Ubah pola makan Jika kadar kolesterol LDL terlalu tinggi secara konsisten, maka Anda perlu mengubah pola makan secara signifikan.

"Hal terpenting adalah memilih lemak yang benar seperti minyak nabati, kacang margarin dan ikan berlemak (salmon, makarel, forel, tuna, dan sebagainya)," ujar ahli gizi Antje Gahl, dilansir dari DPA, Senin (7/1).

Dia merekomendasikan untuk mengonsumsi makanan dengan sedikit lemak jenuh, yang berasal dari produk hewani. Namun, pihaknya memperingatkan mengenai lemak yang tersembunyi di beberapa makanan, seperti salad, piza, atau kue.

Selain mengubah kebiasaan makan, cara lain untuk memerangi kolesterol tinggi adalah olahraga, mengurangi konsumsi alkohol dan berhenti merokok.



Sumber: DPA
CLOSE