MIAP: Praktik Web Crawling dan Web Scraping Harus Diatur Melalui UU
INDEX

BISNIS-27 426.538 (11.39)   |   COMPOSITE 4842.76 (103.04)   |   DBX 923.5 (7.76)   |   I-GRADE 127.867 (3.45)   |   IDX30 404.318 (11.17)   |   IDX80 105.647 (2.92)   |   IDXBUMN20 263.312 (10.37)   |   IDXG30 113.239 (2.36)   |   IDXHIDIV20 361.834 (9.72)   |   IDXQ30 118.461 (3.18)   |   IDXSMC-COM 206.934 (3.31)   |   IDXSMC-LIQ 229.9 (5.97)   |   IDXV30 99.778 (3.02)   |   INFOBANK15 760.318 (27.06)   |   Investor33 353.585 (10.19)   |   ISSI 142.238 (2.46)   |   JII 514.346 (9.5)   |   JII70 174.038 (3.75)   |   KOMPAS100 945.162 (25.96)   |   LQ45 740.002 (20.32)   |   MBX 1338.07 (31.05)   |   MNC36 264.409 (7.18)   |   PEFINDO25 251.635 (8.18)   |   SMInfra18 228.656 (4.87)   |   SRI-KEHATI 297.818 (8.93)   |  

MIAP: Praktik Web Crawling dan Web Scraping Harus Diatur Melalui UU

Sabtu, 30 November 2019 | 16:17 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Jakarta, Beritasatu.com- Pemerintah didorong untuk membentuk satu UU atau Peraturan Pemerintah yang secara khusus mengatur pengoperasian web crawling atau web scraping di Indonesia. Tindakan ini diperlukan mengingat praktik tersebut dapat menimbulkan kerugan jika dikaitkan dengan Hak Cipta, Persaingan Usaha, dan Kerahasiaan Data Pribadi.

Hal itu disampaikan Ketua Masyarakat Indonesia Anti Pemalsuan (MIAP) dalam disertasi Program Doktoral Hukum dengan Tema “Aspek-Aspek Hukum Hak Cipta dalam Tindakan Web Crawling/Web Scraping Pada Kegiatan Ekonomi yang Berbasis Digital”, di Universitas Pelita Harapan, Lippo Karawaci, Tangerang, Sabtu (30/11).

Kegiatan web crawling ini adalah kegiatan melakukan pencarian atau scanning dengan menggunakan suatu program atau script otomatis yang relatif simpel, yang dengan metode tertentu melakukan scan atau pencarian ke semua halaman-halaman situs web internet untuk membuat indeks dari data yang dicarinya. Nama lain untuk web crawl adalah web spider, web robot, crawl dan automatic indexer.

Sementara Web Scraping adalah kegiatan untuk mengindeks/menyusun informasi yang terdapat dalam berbagai halaman situs. Digunakan untuk analisis data: bisa dijual atau untuk analisis data (seringkali dijual).

Adanya kegiatan web crawling dan web scraping pada praktiknya telah menyebabkan situs jaringan sosial seperti Facebook dan LinkedIn menerapkan aturan tertentu terkait kegiatan pengumpulan data secara otomatis yang menggunakan tools tersebut.

“Hal ini mengindikasikan adanya potensi pelanggaran hak-hak yang dimiliki oleh pengelola situs karena adanya tindakan crawling dan scraping, yang salah satunya dan paling relevan adalah terkait hak cipta,” tambahnya.

Ketidakpastian

Justisiari memberikan beberapa catatan kesimpulan dalam disertasinya terkait praktik web crawling dan scraping tersebut. Pertama, perkembangan teknologi menyisakan ruang ketidakpastian di mana pengoperasian web crawling atau web scraping dalam praktiknya secara nyata berpotensi mengganggu dan menimbulkan permasalahan konflik hukum dan dampak ekonomi pemilik ciptaan.

“Untuk itu dibutuhkan aturan khusus yang dapat dipakai dan dijadikan acuan guna mengetahui apakah kegiatan pelanggaran yang timbul karena adanya kegiatan web crawling dan web scraping tersebut bertentangan dengan Undang-Undang Hak Cipta yang belum ada dalam hukum positif di Indonesia, khususnya Undang-Undang Hak Cipta,” jelasnya.

Kedua, perbandingan dengan praktik di negara lain dimaksudkan untuk dapat memberi masukan dan pertimbangan terhadap permasalahan yang ada di Indonesia dengan mempertimbangkan sistem hukum yang dipakai apakah berbeda ataukah tidak.

“Setelah melakukan desk research dan memperhatikan putusan-putusan pengadilan dan instrumen hukum yang digunakan di negara lain, hingga saat ini belum terdapat pengaruh yang diberikan atas perlindungan hak cipta terhadap kegiatan web scraping dan web crawling di Indonesia. Hal ini dikarenakan bahwa kegiatan web scraping dan web crawling ini masih merupakan isu hukum yang tergolong baru bahkan termasuk di negara-negara maju sekalipun,” paparnya.

Justisiari mencontohkan, dari beberapa kasus yang terjadi di Amerika Serikat, beberapa potensi permasalahan hukum yang sering timbul terkait dengan pelaksanaan kegiatan web crawling dan web scraping adalah Computer Fraud and Abuse Act (CFAA), Breach of Contract atau pelanggaran kontrak, Copyright Infringement, dan Trespass to Chattels.

Ketiga, belum terdapat model pengaturan hukum yang dapat diberlakukan untuk mengakomodasi kegiatan web crawling dan web scraping di Indonesia.

Menurut Justisiari, selama ini, peraturan-peraturan yang dianggap mengakomodasi permasalahan yang berkaitan dengan kegiatan penggunaan informasi, data, dan atau konten dalam kegiatan perekonomian berbasis digital di mana kegiatan tersebut diperoleh dari kegiatan web crawling dan web scraping baru diatur secara implisit dalam UU Hak Cipta, UU Informasi dan Transaksi Elektronik, UU Perlindungan Konsumen, dan UU Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat, dan melalui beberapa Peraturan Menteri.

Terjadi di Indonesia

Dari beberapa poin catatan terkait adanya praktik web crawling dan web scraping yang saat ini telah terjadi di Indonesia, Justisiari pun mengungkapkan sejumlah saran bagi pemerintah atau para pihak pemangku kebijakan di Tanah Air.

Menurut Justisiari, Indonesia memerlukan adanya kebijakan perlindungan yang diberikan kepada pencipta dan atau pemegang hak cipta, sebagai pemilik konten, data dan atau informasi yang berada di situs-situs web.

“Praktik web crawling dan web scraping yang menjadi concern dalam penelitian ini secara yuridis berpotensi untuk bertentangan dengan prinsip perlindungan hukum bagi ciptaan dalam arti luas. Untuk itu, perlu di rumuskan norma-norma yuridis sebagai perluasan norma-norma hak cipta konvensional agar dapat diterapkan dalam pengakuan dan perlindungan hak cipta secara digital,” katanya.

Justisiari menilai Indonesia membutuhkan satu payung hukum yang mengatur mengenai kegiatan penggunaan informasi, data, dan atau konten dalam kegiatan perekonomian berbasis digital melalui web crawling dan web scraping. Hal ini diperlukan untuk menjamin kepastian hukum.

“Mungkin semangat dari Pemerintah Jilid II saat ini dengan konsep Omnibus Law bisa menjadi inisiasi yang bagus di mana melakukan harmonisasi sejumlah aturan yang ada untuk secara khusus fokus mengatur praktik web crawling dan web scraping ini,” harapnya.

Dengan demikian, Indonesia memiliki dasar hukum yang dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan hukum yang terkait dengan kegiatan web crawling dan web scraping. Namun demikian, penerapan dan pelaksanaan hukum tersebut harus didasarkan pada kasus-kasus riil dengan pendekatan case by case basis.

Perubahan UU

Justisiari menyarankan pemerintah bisa melakukan perubahan dan penyesuaian atas UU tentang Informasi dan Transaksi Elektronik yang memfasilitasi pengaturan pemanfaatan data dalam kegiatan web crawling dan web scraping dalam kegiatan ekonomi berbasis digital.

Sebab, lanjutnya, di dalam UU Hak Cipta sendiri ada satu pasal yang mengatakan bahwa database merupakan satu ciptaan yang dilindungi karena merupakan objek ciptaan baru yang muncul. Kendati dalam praktik database tersebut sejatinya dikumpulkan secara daring dari berbagai database yang mungkin merupakan hak cipta orang lain.

“Di sini kegiatan mengumpulkan berdasarkan hak orang lain itu berpotensi melanggar UU ITE. Tapi hak cipta dalam UU Hak Cipta Pasal 40 huruf N itu memberikan perlindungan tersendiri bagi data base itu,” katanya.

Untuk itu, Justisiari menegaskan perlunya perubahan atas UU ITE tersebut sehingga diketahui batasan yang jelas mana saja praktik yang dibolehkan dalam web crawling dan web scraping.

Sejalan dengan perubahan tersebut, perlu dilakukan dengan sosialisasi dan diseminasi intensif mengenai kegiatan ekonomi berbasis digital kepada para aparat penegak hukum, termasuk hakim, jaksa, advokat, serta infrastruktur-infrastruktur pendukung.



Sumber:Suara Pembaruan


BAGIKAN


BERITA LAINNYA

MUI Laporkan "Nabi Terakhir" ke Polisi Tana Toraja

MUI Kabupaten Tana Toraja melaporkan Pimpinan Lembaga Pelaksana Amanah Adat dan Pancasila (LPAAP) wilayah Tana Toraja, Paruru Dg Tau ke polisi.

NASIONAL | 30 November 2019

Sebanyak 102 Titik Api Terdeteksi di Papua

BMKG mendeteksi 102 titik api dengan tingkat kepercayaan di atas 80 persen di wilayah Papua dan Papua Barat.

NASIONAL | 30 November 2019

Panglima TNI Ajak Warga Jayawijaya Sebar Kasih Natal

Panglima TNI Hadi Tjahjanto mengajak warga Jayawijaya, Provinsi Papua menyebar kebaikan kasih Natal kepada sesama manusia.

NASIONAL | 30 November 2019

BIN Semakin Profesional, Indonesia Semakin Maju

Keputusan Presiden Jokowi mempertahankan BG sebagai Kepala BIN sudah tepat mengingat pengalamannya dan ancaman lima tahun ke depan.

NASIONAL | 30 November 2019

Masuki Musim Hujan, Waspada Bencana Hidrometeorologi

Meski baru 16% wilayah Indonesia yang sudah masuk musim hujan, peluang hujan singkat dan deras di masa peralihan perlu diwaspadai.

NASIONAL | 30 November 2019

UPH Startup Competition Wujudkan Ide Bisnis Mahasiswa

Ini merupakan kompetisi yang fokus pada proses membangun ide untuk menyelesaikan masalah penting di masyarakat.

NASIONAL | 30 November 2019

Ikon "Padang Kota Tercinta" Terbakar

Petugas kesulitan memadamkan api karena lokasi kebakaran terlalu tinggi sehingga susah memobilisasi personel, air, dan peralatan ke sana.

NASIONAL | 30 November 2019

Menko Polhukam: Tak Ada Pembatasan Orang Asing ke Papua

Menko Polhukam menilai positif pertemuan dengan masyarakat Papua karena semua mempunyai semangat untuk maju bersama.

NASIONAL | 30 November 2019

Mendagri: Ada Aspirasi Bentuk 2 Provinsi Baru di Papua

Mendagri juga menegaskan akan mendalami informasi soal dana desa di wilayah pegunungan Papua digunakan untuk mendukung aktivitas KKSB.

NASIONAL | 30 November 2019

Rencana Penghapusan UN Dapat Sambutan Positif

UN hanya menguntungkan pelaku bisnis pendidikan seperti penerbit dan bimbingan belajar, baik secara daring maupun luring.

NASIONAL | 29 November 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS